Mulakan.....



Di Kota Langit ini...Gua perlukan Kekuatan, Kebijaksanaan, Kemanusiaan ,Cinta dan nasik..

Monday, July 26, 2010

Sweet Weird Memory :Gua BerCerita Tentang Seorang Budak Lelaki di Chow Kit Road......Kota Langit









Chow Kit Road Kota Langit....


Disuatu petang saat gua baru balik dari office menungang motosikal, Gua melewati Jalan Chow Kit Kota Langit.Niat hati gua nak singgah Masjid Kampung Baru untuk Bersolat Maghrib tapi memandangkan waktu Maghrib masih agak lambat lagi tiba-tiba gua rasa macam nak usha kasut-kasut Vintage di satu bundle yang terletak di belakang pasar Chow Kit.Pada petang yang bersejarah itu,Gua dipaparkan dengan satu drama kecil yang sangat menarik,yang mana ianya memberikan kesan yang sangat dalam di dalam jiwa gua. Seorang budak lelaki yang berumur lebih kurang sepuluh tahun dengan sangat tangkasnya menyelit-nyelit dan mencilok-cilok motosikalnya di tengah-tengah kepadatan kenderaan yang sedang berhenti di lampu Isyarat Merah.Sampai di satu tebing jalan dia berhenti dan memparkirkan motosikalnya.


Dengan membawa bungkusan yang cukup banyak yang diletakkan di dalam bakul motor Honda Cup EX-5 birunya, dia dengan ramah dan selambernya menyapa akrab setiap orang yang ada di pinggir-pinggir jalan dari penjual surat khabar , Tukang sapu jalan, Homeless sehinggalah ke Anggota Polis yang bertugas mengawal kesesakan lalu lintas di situ. Bungkusan-bungkusan yang terdapat di dalam bakulnya diedarkan kepada setiap orang yang disapanya.Dalam hati gua bertanya, bungkusan apakah yang diedarkannya itu dn kenapalah Abang Polis ni tak saman atau marah budak kecil ni bawak motor di tengah-tengah keriuhan Chow Kit Road ini.


Pemandangan ini membuatkan gua tertarik untuk mengetahuinya dengan lebih jelas. Fikiran gua masih lagi tidak henti-henti memikirkan dan membayangkan apa yang diberikan oleh si budak kecil tersebut dengan bungkusannya, apakah dia berniaga?
“kalau dia berniaga mana mungkin seorang Homeless menjadi pelanggan tetapnya atau…??,

Untuk membunuh curiosity, gua mengekori budak kecil tersebut sehingga sampai diseberang jalan , setelah itu gua terus menyapa budak itu untuk diajak berbual-bual.

" Dik, boleh abang tanya sikit”?
Tanya apa Bang?
Takdelah, Abang cuma nak tahu je, adik bagi bungkusan apa kat diorang tu.Abang tengok adik bagi kat semua oarang yang adik tegur.Dari tukang sapu, orang merempat sampailah ke Pakcik Polis tu pun adik bagi bungkusan tu..
oh… itu bungkusan nasi dan sedikit lauk bang, Kenapa ye abg tanya?
Oh.. tidak! , abang Cuma tertarik cara kamu edarkan bungkusan itu, macam kamu sudah biasa dan cukup akrab dengan mereka. Dah kenal lama ke dengan mereka?


Lalu ,budak kecil ini mulai bercerita...

“Dulu ! saya dan mak saya sama seperti mereka bang hanya duduk merempat kat Chow Kit ni. Setiap hari hidup hanya mengharapkan belas kasihan orang, dan abang pun tahukan hidup di KL ni memang suasah kalau takde rumah dan merempat, dulu kami sering tak makan, waktu siang hari kami kepanasan dan waktu malam hari kami kesejukan lebih lagi pada musim hujan kami sering ditimpa hujan, apabila kami ingat balik waktu dulu, kami sedih sangat , tapi Bang satu hari mak terjumpa dengan seorang kawan lamanya.Kawan lama mak yang datang dari Indonesia.Kawan lama mak ni menyewa sebuah rumah dan mengajak kami tinggal bersamanya.Setelah itu kawan mak saya membuka warung nasi padang dan mak membantu kawannya di warung nasi tu,dan sejak dari saat tu kehidupan keluarga kami mula berubah.

Maka dari itu mak selalu mengingatkan saya bang, bahawa masih banyak orang yang susah seperti kami dulu , jadi kalau saat ini kami diberikan rezeki yang cukup , kenapa kita tidak dapat berkongsi dengan mereka.

Mak selalu cakap hidup harus bererti kepada banyak orang.Sebab pada saat kita kembali kepada Sang Pencipta tidak ada yang kita bawa, hanya satu yang kita bawa iaitu Kasih kepada sesama kita serta Amal dan Perbuatan baik kita , kalau hari ini kita boleh mengamalkan sesuatu yang baik buat banyak orang , kenapa kita harus tunda.

Karena menurut mak umur manusia terlalu singkat , hari ini kita memiliki segalanya, namun satu jam kemudian atau besok kita mati apa yang kita bawa?.


Gua tersenyap dan terpaku dengan apa yang gua dengar dari mulut budak 10 tahun.Kata-kata budak lelaki ini sangat menusuk hati, saat itu juga gua rasa macam menjadi orang yang tidak berguna, bahkan gua rasakan gua ni tidak lebih dari selonggok sampah yang langsung tak ada gunanya,jika dibandingkan dengan adik kecil ini.

Gua yang selama ini merasakan yang gua ni orang hebat dengan pendidikan dan jawatan yang tinggi, namun kali ini, gua merasa lebih naif dari anak kecil. Gua malu dan sangat malu. Pada masa tu juga gua merenung sedalam-dalamnya ke ruang diri.

Yah.. Tuhan, Ampuni aku, ternyata kekayaan, kehebatan dan kedudukan tidak mengantar aku kepada Mu.Hanya Kasih yang sempurna serta Iman dan Pengharapan kepada Mu lah yang dapat mengiringiku untuk mendapat keredhaanmu.

Terima kasih adik kecil, kamu umpama malaikat yang menyedarkan gua dari tidur panjang yang nyenyak.....

Sejak dari hari itu gua sering menemani adik kecil ini mengedarkan bungkusan-bungkusan makanan kepada golongan Homeless di sekitar Chow Kit dan pada waktu lapang gua akan bawa adik kecil ni menikmati keriangan zaman kanak-kanak yang tak pernah dia dapat sebelum ini mcm budak-budak bandar yang lain...dan Kami, sering berkongsi pengertian tentang hidup ini antara satu sama lain...

Dan.. Sejak dari saat itu juga gua mula memahami dan menyelami kehidupan manusia-manusia dan insan-insan yang berlegar-legar di lorong-lorong gelap di Kota Langit ini.Ada di antara mereka yang mempunyai hati yang sgt putih dan ada juga di antara mereka yang sentiasa menunggu peluang orang-orang yang baik hati untuk ditipu dan dipergunakan...Oleh itu gua harus bijak menapis yang mana hitam dan yang mana putih..Yang mana yang patut gua dekati dan yang mana yang harus gua jauhi...namun gua tak pernah bosan ke sana. Mungkin pada sesetengah orang Lorong-lorong itu hanya tempat untuk kita meniggalkan ataupun menjejaki dosa...tapi bagi gua    lorong itu mampu memberikan pahala yang tidak terkira banyaknya jika kita mampu mengertikannya....

Sewaktu gua menjadi Lecturer di MSU Shah Alam...Gua cuba berkongsi apa yang gua lihat dan apa yang gua rasa mengenai kehidupan Chow Kit Road ini dengan pelajar-pelajar yang mengambil paper gua iaitu Introduction to sociology. Gua berikan mereka tugasan akhir tahun iaitu " care For The Homeless" agar mereka tahu bahawa ada golongan yang di luar sana hidup di dalam satu keadaan yang tak pernah mereka bayangkan. Gua sangat berbangga dengan pelajar2 yang menyiapkan tugasan yang gua berikan itu. Dari segi kualiti kertas kerja dan pembentangan mereka amat mengkagumkan. Tapi adakah mereka benar-benar insaf ataupun menyedari tentang cerita kehidupan ini bukan lah seperti dongeng cinderella gua tak mampu untuk tafsirkan....Namun begitu projek " care For The Homeless " tetap gua ingat sebagai salah satu projek student gua yang hebat...


Gua masih berdiri di Kota Langit....Hari ini 26 JULY 2010, gua rasakan bagaikan ada satu harapan baru untuk golongan-golongan merempat ini. Headline Akhbar THE STAR dan NST mampu membuatkan senyuman terukir di wajah gua....

"ONE STOP CENTRE FOR THE HOME-LESS "

Akhirnya....Apa yang gua juangkan selama ini mendapat perhatian mereka yang berada di atas..Terima kasih kalian yang di Atas...Gua berikan Ibu Jari ke atas untuk kalian semua :) ...

Gua...Teruskan ......                                                                                  
                                                                           


Seorang Homeless yang baru bangun tidur di Taman KLCC










Seorang pakcik tua yang kami temui seakan hilang arah ditengah keriuhan Chow Kit Road
 

                           
















Di saat kita lena di atas tilam empuk..                              

Drug addict Homeless - Nyata dia sendiri yang mengundang derita..namaun dia tetap harus di bela.Selagi dia bernama manusia..







Manusia sanggup membunuh jika lapar....












Sebab itu kadang-kala sesetengah golongan merempat ini tidak mahu menerima makanan daripada kita lantaran sifat ego sebagai manusia...walaupun merempat kononnya mereka masih ada harga diri...

3 comments:

Chinta Annabella said...

im proud of you my dear...

-cahaya- said...

mungkin kita terlalu leka dengan persekitaran kita hingga lupa ada owg len yang sengsara kat sekitar kita...
sbb tu..mama aku salu pesan...lau satu hari kta susah..jangan cepat mengeluh sbb ada owg lagi susah dari kita....mungkin kita susah..tapi kita masih ada makanan walaupun ikan +nasi...sedangkan ada owg yang tak mampu makan walaupun sebutir nasi....
aku teringin nak tolong mereka tapi aku tak tau caranya....

zAi|raZz said...

yup....its a very honor effort if anyone of us could do that. i hope u wud do that... im willing to join the community that u gonna build. hail Sir Charlie Verone! Kota Langit sememangnya menyimpan seribu rahsia di celah-celah lorongnya....