Mulakan.....



Di Kota Langit ini...Gua perlukan Kekuatan, Kebijaksanaan, Kemanusiaan ,Cinta dan nasik..

Thursday, October 21, 2010

Inilah Kesan daripada Lebih 150 Juta Kali menonton : PUTERI GUNUNG LEDANG (KETAGIHAN BERBAHASA)

Tiada siapa perlu lakukan apa yang bukan kemahuan hatinya.
-Hang Tuah-

Cinta dan restu tak boleh dipaksa.
-Hang Tuah-

Kalau nak menurut, biar berakal. Kalau menurut, biar pintar.
-Hang Tuah-

Hanya mutiara, jika digilap, mutiara jualah cahayanya yang bersinar.
-Datuk Bendahara-

Bagaimana beta nak tahu,mana manik atau mutiara? Adakah pada wajahnya? Atau lebih mendalam tenungannya? Dan yang lebih utama lagi, adakah si manik tahu yang dianya manik?
-Sultan Mahmud-

Mutiara tetap mutiara. Andainya manik seperti diri patik ini, walaupun digilap haus, ia tetap malap jua.
-Datuk Setia-

Pura-pura mencari ayam, ekor mata di anak orang.
-Tun Teja-

Gusti Puteri: Kekandaku Teja, besar hati adinda dengan kesedian kanda menemani adinda.
Tun Teja: Kandaku Retno, kehadiran dinda adalah untuk menilai gerhana kita yang sebenarnya.
Gusti Puteri: Gerhana itu alami. Dan pasti akan terjadi. Hanya budi luhur yang bisa mengatasinya.

Air setempayan dicedok sekayu. Dapatkah siram api di gunung?
-Tun Teja-

Apa mungkin seorang gadis seperti adinda ini bisa melukai Laksamana Melaka yang tersohor?Atau jiwa kanda kentar disentuh adinda?
-Gusti Puteri-

Setiap orang punya impian. Impian itu yang bisa meneruskan kehidupan ini. Impian dinda adalah untuk mendapatkan cinta sejati.
-Gusti Puteri-

Hang Tuah: Seluruh nusantara kanda mencari ketenangan, kanda bertemu cinta di bumi Jawa.
Gusti Puteri: Sekecil burung kedidi adinda terbang ke hati kekanda. Mengharapkan cinta yang menggunung.
Hang Tuah: Jika patah sayap rajawali, bertongkat jua kanda kemari.
Gusti Puteri: Adinda anggap sebagai janji.

Hang Tuah: Setapak melangkah, dua langkah ingatan kanda pada dinda.
Gusti Puteri: Adinda bersumpah. Jikalau kekanda tidak kembali, adinda akan menyusul kekanda. Menginjak pada tanah yang sama. Bernafas pada udara yang sama.
Hang Tuah: Belayar berbelok-belok. Sauh dibongkar di tempat tenang. Yang tinggal hati tak elok. Yang pergi hati tak senang. Bila sampai waktu, kita akan bersama.

Gusti Puteri: Apa dengan tongkat, rajawali kembali?
Hang Tuah: Demi cinta, tiada gunung terlalu tinggi.
Gusti Puteri: Kini kita sama-sama dipuncaknya. Bagai mimpi rasanya kekanda berkata-kata cinta kepada adinda.
Hang Tuah: Suaramu membuka hatiku yang merindu. Kini kurasa deruan angin menusuk dada.
Gusti Puteri: Mengapa cinta adinda diuji sebegini jauh, kekanda?
Hang Tuah: Kanda lupa cinta dinda seagung maya.
Gusti Puteri: Kalau cinta kekanda, bukan semesta luasnya?
Hang Tuah: Masih kecil berbanding cinta dinda.
Gusti Puteri: Tetapi kekanda kemari juga.
Hang Tuah: Laksana insan haus dahaga, bertemu air satu telaga.

Biar seribu tahun air mengukir batu, tetapi Tuah tetap Tuah.
-Gusti Puteri-

Hamba bersumpah. Selagi Tamingsari tenggelam di dasar sungai ini, hamba tidak akan kembali.
-Hang Tuah-

Putera beta, atau tanah Jawa? Semua ini peritnya seperti menelan hempedu. Bagai racun menusuk kalbu. Tetap, ia bukan penghalang!
-Sultan Mahmud-

Pengorbanan demi cinta adalah indah. Dan pengorbanan demi negara adalah mulia. Tapi apalah ertinya bekorban dengan tangan berlumur darah manusia yang tidak berdosa. Apa tuanku sanggup melakukannya? Mungkin masih kurang jelas bagi tuanku kalau permintaan saya sebetulnya satu penolakan.
-Gusti Puteri-

Kamu lupa yang bumi Melaka ini bumi berdaulat. Sehiris luka yang beta terima, diatas tanah
yang kamu pijak ini, seMelaka sakitnya dirasa. Pilu beta dengar hirisan katamu itu.
-Sultan Mahmud-

Kamu akan berseorangan. Di puncak Ledang sahaja. Tidak boleh dipandang sesiapa sesudah subuh kelak. Nescaya dia yang memandang, beta sumpah. Hilang nyawa bermuntahkan darah!
-Sultan Mahmud-

Sesungguhnya, kanda cintakan dinda.
-Hang Tuah-

Kuhinakan diriku sendiri untuk merungkuh cinta sejati. Cintamu bagai cahaya mentari yang membakar wajahku. Meski sekilas kurasakan. Namun akan menjadi bekal sepanjang zaman.
Aku juga mencintaimu, Tuah.
-Gusti Puteri-

2 comments:

Fiq said...

indah kan bahasanya..?


wow..!


"Pura-pura mencari ayam, ekor mata di anak orang. "

suka yang ini.!

Fyz Feliz said...

"Suaramu membuka hatiku yang merindu. Kini kurasa deruan angin menusuk dada.." perghh!!